Wish to See You Again (2008)




Drama ini awalnya direncanakan untuk reuni F4 setelah “Meteor Garden” yang cukup fenomenal di awal tahun 2000 namun karena kesibukan Jerry Yan yang waktu itu sedang syuting “HotShot” akhirnya hanya F3 yang bisa bergabung untuk drama yang juga masih di produseri oleh angie yang juga memproduseri Meteor Garden dan berharap kalo drama ini akan sesukses drama F4 sebelumnya.

Di sebuah kamar hotel Xu Le sedang mencari inspirasi untuk novel terbarunya karena walaupun udah berminggu2 nginep di hotel itu sampe nggak mandi dan kamar hotelnya pun nggak boleh di bersihin tetep aja Xu Le nggak dapet ide bahkan dia mikir jangan2 dia emang dah kehilangan sifat2 manusiawinya,nonton film sedih penonton yang lain nangis Xu Le mukanya nggak ada ekspresi apapun trus pindah ke studio yang lain nonton film komedi penonton yang lain ketawa2 teteup aja Xu Le nggak merasakan apapun akhirnya Xu Le pergi ke Dufan naek ontang anting, pengunjung yang laen2 teriak2 ketakutan Xu Le ekspresi mukanya tetep aja datar.

Sampe pada suatu hari orang dari penerbit datang buat nagih novel terbarunya tapi Xu Le tetep nggak mau nemuin trus orang itu datang ke bagian receptionist dan bilang jangan2 penghuni kamar itu bunuh diri sih receptionist yang seorang pegawai magang langsung aja percaya dan buru2 nyari kunci buat buka kamarnya Xu Le pintu terbuka bertepatan dengan Xu Le yang lagi megang pisau (yang kesannya kayak mo bunuh diri gitu) buru2 Neng Xian (nama pegawai magang itu) bilang ke Xu Le kalo “Kehidupan ini indah,jangan menyerah pikirkan orang yang kau cintai dan juga mencintaimu”.jelas aja Xu Le yang emang nggak ada niat bunuh diri marah2 sama nancy karena pada saat dia megang pisau + liat buah apel tiba2 aja semua inspirasi itu muncul di kepalanya dan gara2 Neng Xian yang menerobos masuk semua ide itu jadi hilang.

Tidak lama kemudian Neng Xian dinyatakan tidak lulus sama atasannya karena kecerobohannya itu, karena tetep nggak nemuin inspirasi Xu Le mutusin buat pulang kerumahnya, namun kemudian Xu Le merasa ada sesuatu yang aneh saat lagi makan sendirian tiba2 aja dia inget kayaknya kalo deket2 sama Nancy tiba2 inspirasinya muncul , trus sambil tetep bawa pisau dia nyari Nancy jelas aja orang2 di hotel pada panic kirain ada pembunuh trus Xu Le bilang “ada bendaku yang di bawa oleh kamu, sekarang aku ingin mengambilnya, tapi di rusak oleh mu” dan Neng Xian yang ketakutan bilang “emang apa yang udah aku ambil dari kamu” trus Xu Le kalo aku jelasin kamu juga nggak akan ngerti, trus Xu Le di tangkap sama security hotel dan diserahin ke polisi trus Neng Xian bilang sama polisinya untuk masukin Xu Le ke rumah sakit jiwa, untungnya ada Xiao Ma temennya Xu Le yang juga atasannya Nancy yang bantu jelasin kalo itu semua Cuma salah paham, dan berkat bantuan Xiao Ma, Nancy bisa nerusin magangnya di hotel.

Xu Le yang bener2 dah putus asa mutusin buat pergi ke psikiater trus di saranin buat pergi libuaran aja, tapi Xu Le nggak bisa karena dia di kejar dateline. Di rumah Xu Le nemuin pembantunya yang lagi ngeluh kalo supir taksi yang yang ditumpanginya cerewet banget pengen tau aja urusan orang, trus Xu Le kepikiran buat jadi supir taksi dan mencari inspirasi dari penumpang taksinya dan waktu hal ini di ceritain ke Xiao Ma cowok itu setuju.

Neng Xian mo di traktir makan siang sama Xiao Ma karena idenya di setujui oleh kakaknya Xiao Ma, trus Xiao Ma ngajakin Xu Le buat ikutan juga, gak lama kemudian Xiao Ma di datangin ma cewek yang kayaknya sih mantan pacarnya yang mo minta di traktir juga, tinggalah Xu Le berdua ma Neng Xian, kemudian Xu Le curhat kalo dia kesulitan nyari inspirasi sama Nancy di ajakin ke tempat rahasianya tapi tetep aja inspirasi itu nggak muncul karena menurut Xu Le novel yang mo tulis bukan mengenai tumbuhan waktu Neng Xian ngajakin ke taman.

Neng Xian ngusulin ke manajemen hotel buat buka restaurant steak dan mengundang wartawan buat nyobain dan Nancy juga ngundang Lu Yi seorang editor majalah fashion yang ternyata temen SMAnya Xiao Ma langsung aja nich cowok PeDeKaTe, dan kemudian beberapa saat flash back ke masa waktu Xu Le, dan Xiao Ma masih di SMA dan kemudian A Hao di bawa ayahnya pergi ke Amerika, dan kembali ke masa sekarang waktu Xu Le lagi ngumpul2 bareng dengan sesame supir taksi dia ngeliat sosok yang kayaknya dia kenal banget yup orang itu adalah A Hao sama Xu Le di liatin terus dan waktu ditanya apakah dia Ah Hao di cuek aja bahkan ngaku nggak kenal .

Xu Le yang masih penasaran sama A Hao minta di jemput di suatu tempat dan waktu mereka berdua ketemu tetep aja Ah Hao gak ngaku kemudian Xu Le mukul A Hao, mereka berdua berantem. Xule dan Xiao Ma masih bingung kenapa A Hao berubah dan nggak mo bersahabat dengan mereka lagi, kemudian Xu Le berusaha nyari tempat tinggal A Hao dan ternyata selama ini A Hao kenal dengan keluarga Neng Xian, semenjak ayah A Hao meninggal keluarga Neng Xian sangat memperhatikan cowok itu.

Lu Yi ngadain pesta dan ngundang Xu Le dan Xiao Ma buat ngadirin pesta itu tapi waktu Xiao Ma ngajak Xu Le di tolak kemudian Xiao Ma ngajak Neng Xian jelas aja ni cewek ke GRan karena dia pikir bosnya suka sama dia yang ada waktu di pesta Nancy dicuekin karena Xiao Ma sibuk dengan Li Yu, Neng Xian yang bete malah numpahin minuman ke bajunya sendiri trus mutusin buat pulang sendiri naek taksi waktu lagi nunggu taksi tiba2 aja taksinya Xu Le lewat. Xu Le yang ngeliat berenti di depan cewek itu dan nawarin Neng Xian buat masuk.

Di perjalanan tiba2 Nang Xian muntah2 kemudian ketiduran dan di bawa sama Xu Le ketempat Laundry buat nyuci bajunya Nang Xian kemudian Nang Xian pake kemeja Xu Lae, Neng Xian yang udah bangun tiba2 marah takut kalo bajunya bakalan rusak ( secara baju itu dibeliin sama Xiao Ma) kemudian Neng Xian muntah lagi kali ini di badannya Xu Le malem itu juga Xu Le nganterin Nancy pulang dengan bajunya yang slese di Laundry.

Xu Le akhirnya ketemu juga dengan Li Yu waktu di tempat pesta waktu mo dianter pulang sama Xiao Ma, Lu Yi menolak dia mo naik taksinya Xu Le aja, Xu Le yang ngeliat ekspresi mukanya Xiao Ma yang nyuruh nolak permintaan Lu Yi, akhirnya Xu Le menolak permintaan gadis itu dan mengatakan kalo dia ada urusan yang lain trus Lu Yi minta tukeran kartu nama. Besoknya Lu Yi ngajakin Xu Le ketemuan ternyata dia mo minta waktu buat wawancara Xu Le tapi di tolak sama Xu Le nggak putus asa Lu Yi nawaran lagi “ya udah kalo nggak mo’ di wawancara tapi mau kan traktir aq” di jawab “nggak” sama Xu Le. Abis ketemuan sama Lu Yi, Xu Le masih mencoba nemuin A Hao dirumahnya yang sebelumnya abis mabuk2an dan hampir aja cium kakaknya Neng Xian.

Gak Peduli dengan sikap A Hao yang tetep nggak mo ngaku kenal sama Xu Le cowok itu mutusin buat nginep di rumah A Hao, di tempat lain Xiao Ma lagi curiga karena sejak terakhir bertemu dengan Lu Yi, Xu Le nggak pernah ngaktifin HPnya trus waktu paginya nelpon Lu Yi cewek itu bilang kalo lagi sama Xu Le. Neng Xian yang curiga dengan sikap kakaknya yang berubah sejak dari rumah A Hao ngajakin meriksa kesehatan di tempat ayahnya yang seorang dokter/tabib.

Paginya A Hao ngusir Xu Le dari rumahnya tapi Xu Le tetep nggak mo pergi, dia malah minta kunci cadangan karena ntar dia mo balik lagi kerumah A Hao. Neng Xian yang pengen tau gimana perasaan A Hao sama kakaknya mutusin buat nemuin cowok itu tapi yang ditemuinya malah Xu Le lagi dan trus keduanya ngomong “ngapain kamu disini” trus mereka saling cerita di loteng rumah A Hao gimana bisa kenal sama A Hao dan waktu mo turun dari loteng Neng Xian minta Xu Le buat pegangin tangannya secara tangganya tinggi banget nah waktu pegang tangannya Neng Xian tiba2 aja Xu Le dapet inspirasi lagi trus langsung ngomong “ saya suka, nggak sejak kapan, awalnya kebiasaan trus jadi keterusan, sudah lama menunggu” trus Xu Le nyuruh Neng Xian pulang sendiri karena dia dah nemu apa yang dicari jelas aja Neng Xian bengong sambil mikir “koq dia ngomong gitu ya” (mungkin di pikirnya Nancy, Xu Le suka sama dia kali ya).

Malemnya A Hao nggak pulang kerumahnya tinggalah Xu Le sendirian dirumah itu besoknya lagi enak2 tidur di bangunin sama A Hao buat pergi dari rumahnya kmudian diluar rumah Xu Le nelpon Xiao Ma untuk minta bawain makanan kerumah Ah Hao trus mereka bertiga ngobrol mengenai masa lalu yang buat Ah Hao sebel dan kemudian nyuruh mereka berdua pulang dan tetep nggak mo cerita apa yang sebenarnya yang terjadi padanya.

Pulang dari rumah A Hao Xu Le pergi ke pangkalan taxi, ngobrol sama bossnya, nanya sejak kapan A Hao jadi supir taxi karena dulu A Hao adalah anak orang kaya, tapi sekarang dia nggak mo kenal lagi dengan Xu Le dan Xiao Ma trus bossnya Xu Le ngajakin makan stelah itu Xu Le narik lagi tiba2 di perjalanan perutnya sakit ternyata makanan yang di kasih sama bossnya udah kadaluarsa jelas aja Xule sakit perut. di tempat lain Neng Xian ketemu sama Xiao Ma trus dia nanya “knapa sih Xu Le sikapnya suka aneh gitu” kata Xiao Ma “dia emang aneh karena di kan seorang penulis novel”, “penulis apa?”, “penulis novel terkenal Ye Zi”, “lho kok dia nggak pernah cerita” kata Nang Xian. Pulang kerja Neng Xian cerita ma kakaknya yang suka banget sama novelnya Xu Le trus kata Nang Xian kalo penulis yang dikaguminya itu adalh temen bos kecilnya.

Karena nggak puas Cuma ngomel doang dan pengen ketemu langsung, Neng Xian pergi kerumah A Hao karena terakhir dia ketemu sama Xu Le disana tapi cowok itu nggak ada yang ada Cuma A Hao yang nggak terlalu kaget tau Xu Le jadi penulis, karena di SMA dulu Xu Le dah suka nulis. Sekarang Xu Le ada dimana ya pikir Neng Xian trus cewek itu kepikir buat pergi kerumah Xu Le di saat yang tepat karena saat itu Xu Le dah pucet banget sampe keluar keringat dingin karena kesakitan pingsan di depannya Neng Xian bikin cewek itu panic dan langsung di bawa kerumah sakit.

Neng Xian yang bingung waktu mo ngisi pendaftaran adminitrasi karena nggak tau apa2 mengenai Xu Le untung aja nggak lama kemudian Xiao Ma datang dan Neng Xian baru tau kalo Xu Le adalah anak yatim piatu waktu Xiao Ma nulis 08-08 tapi kok sifatnya gak Leo banget?ternyata tgl 08-08 adalah tgl Xu Le pertama kali masuk panti asuhan. Xiao Ma nanya ma Neng Xian “ kok kamu bisa ada di rumah Xu Le?”, “saya mo marah sama dia?karena aku temannya masa di bohongi”, wah kamu udah jadi temennya, selamat selama 27 tahun ini berarti kamu adalah temannya yang ketiga..selamat”

Kemudian Xiao Ma punya ide buat bohongin A Hao, dia nelpon A Hao bilang kalo Xu Le sakit parah dan bisa aja ingatannya terganggu , A Hao buru2 datang ke rumah sakit trus ngaku salah karena udah nggak mo’ temenan lagi nggak lama suster datang ngasih obat lambung, ketauan kalo dia dah di bohongin sama Xiao Ma, A Hao yang marah keluar kamar nyari Xiao Ma mereka berantem lagi, Xu Le kebangun dan melerai mereka b2 berkat bujukan Neng Xian akhirnya A Hao mo’ juga ngakuin mereka sebagai teman.

Paginya Neng Xian besuk Xu Le sambil bawa bubur, abis ngeliatin Xu Le yang makan bubur baru Neng Xian inget kalo dia blom marah sama Xu Le gara2 Xu Le nggak bilang kalo dia penulis novel yang terkenal itu yang ada juga Xu Le ikutan marah juga karena merasa nggak pernah berbohong Cuma emang nggak cerita ja ( idih apa bedanya ..)

Ke luar dari RS Xu Le di telp sama Xiao Ma, kok inspirasinya nggak muncul lagi di bilang sama Xiao Ma kalo inspirasinya lagi musuhan mungkin trus Xu Le mikir kayaknya inspirasinya selama ini berasal dari dirinya sendiri dech, hari itu dia mo bilang makasih ke Neng Xian trus dia pergi ke rumah cewek itu, Neng Xian sendiri masih kerja ditanya sama Xiao Ma makanan kesukaannya apa, di jawab kal dia suka makanan Italy, trus Xiao Ma mo’ ngajakin Neng Xian ke restaurant Italy nanti sore, jelas aja cewek itu jadi GR lagi karna dipikirnya di mo’ di ajak makan berdua secara ruangannya udah di tata sedemikian romantisnya, gak lama Xiao ma datang sama Lu Yi o..oh ternyata Neng Xian di ajak buat bantuin Xiao Ma nyiapin makanan Italy buat Lu Yi.


Lagi sakit..



Debut Ken Zhu bareng Vic lagi, hot banget!


Di rumah Neng Xian, Xu Le jadi tamu istimewa dan gak boleh pulang di suruh nunggu Neng Xian di situ trus di ajak makan malem dan minum arak, adek Neng Xian kayaknya kagum banget sama Xu Le sampe mandangin Xu Le trus2an blon lagi kakaknya Neng Xian yang minta tandatangan di novelnya karena nggak terbiasa minum arak Xu Le mabuk sampe ketiduran di sofa dan waktu Xu Le kebangun Neng Xian blon pulang juga trus dia pamit pulang baru juga nyalain mobil dari kaca spion diliat Neng Xian yang lagi jalan dengan gontai, trus Xu Le ngajak Neng Xian makan di warung makan.

Besoknya Xu Le ditelp sama Lu Yi yg mo ngajakin Xu Le ketemuan buat wawancara tapi kayaknya Xu Le tetep nggak mau. Di tempat lain Kakaknya Neng Xian di ajak ibunya ketemu sama cowok yang bakal di jodoin buat dia di jalan ketemu sama taksinya A Hao trus mereka naek taksinya A Hao nggak lama setelah sampe di tempat tujuan Neng Zhen (nama kakaknya Neng Xian) ngajak A Hao keluar buat jalan2 sebentar trus bilang kalo dia suka sama A Hao.

Neng Xian yang lagi sibuk banget ngurusin tamu dato dari Malaysia bersama anaknya yang nakal banget bikin Neng Xian kesel karena di kerjain melulu trus karena ayahnya sibuk ma bisnisnya di sih anak dititipin ke Neng Xian, ni anak kecil minta di ajak jalan2 keliling Taiwan, waktu lagi jalan2 ketemu sama Xu Le dan taksinya trus ne anak minta di antar ke Alishan , denger kata Alisahan, Xu Le jadi inget kalo kata2 ini dulu juga pernah di ucapin sama Neng Xian jadi dia setuju buat nganterin ke Alishan.

Yang ada selama perjalanan ke Alishan Neng Xian jadi korban kejahilan anak itu dan Xu Le mereka jalan2, beli aksesoris patung burung hantu untuk oleh2 sampe foto bareng,waktu makan malem Neng Xian bersin2 trus Xu Le ngasih jaketnya buat di pake sama Neng Xian, waktu Xu Le lagi nulis di notebooknya tuh anak kecil minta di temenin maen. Karena kecapean Xu Le dan anak kecil itu tertidur yang di liatin sama Neng Xian yang baru abis mandi deketin mukanya ke muka Xu Le tiba2 aja cowok itu kebangun.

Di tempat yang beda A Hao mulai bisa terbuka sama Neng Zhen,dan kayaknya Neng Zhen minta temenin ke Supermarketl trus mereka makan di food court dan tanpa mereka sadari di belakang di ikutin oleh Lu Yi yang ngeliatin A Hao, Lu Yi jadi inget waktu mereka pacaran dulu A Hao bikin kejutan di rumahnya tapi kemudian A Hao ninggalin Lu Yi tanpa pesan.

Di Allishan Xu Le dan Neng Xian naek kereta api keliling pegunungan maen ke pantai makan es trus maen layang2 kmudian kembali ke Hotel, sampe di Hotel tu anak dapat surat dan minta di tinggalin sendirian. Xu Le dan Neng Xian keluar kamar minum di bar sampe mabuk mo masuk kamar kayaknya blon bleh sama anak kecil itu trus Xu Le nawarin istirahat di kamarnya dan waktu Neng Xian mo ambil fotonya Xu Le cowok itu nolak Neng Xian ke dorong sama Xu Le sampe kepalanya ke jedot tembok trus gentian Neng Xian yang dorong Xu Le yang lagi duduk di tempat tidur trus Neng Xian rebahan di dadanya Xu Le (mupeng.com) tiba2 aja Xu Le ke inget sama cerita di novelnya yang sedang cium seorang cewek and tiba2 aja tuch cewek berubah jadi Neng Xian dan kemudian mereka..

Nang Xien menghubungi Xiao Ma untuk meminta no telp ayahnya Xiao Wu karena besok adalah “Hari Ayah” dan Nang Xien ingin ayah Xiao Wu bisa nemenin putra untuk hari itu saja. Besoknya di hotelnya Xiao Ma diadakan perayaan untuk menyambut hari ayah dengan mengaakan acara membuat kue yang melibatkan ayah dan anak, Nang Xien yang kasihan karena ayah Xiao Wu tidak datang meminta tolong Xu Le untuk mendapingi Xiao Wu namun tidak berapa lama kemudian ayah Xiao Wu datang dan anak itu mengenalkan Xu Le kepada ayahnya dan mengatakan kalo Xu Le adalah jin kebahagiaannya dan menurut Xu Le, “Jin kebahagiaan dari seorang anak adalah ayahnya”. Malamnya setelah merayakan “Hari Ayah” bersama keluarga Neng Xian teringat dengan Xu Le dan ingin memberikan “bekal” untuk Xu Le karena waktu di Alishan dulu Xu Le mengatakan dia belum pernah menerima bekal yang disiapkan khusus untuknya.

Waktu memakan masakan buatan Neng Xian, Xu Le memakannya dengan lahap dan Neng Xian nanya kenapa Xu Le suka banget makan pake saos tomat..jawab Xu Le “karena dulu waktu di panti asuhan karena makanannya tidak enak namun setelah kuberi saos tomat makanan itu menjadi enak dan sekarang aq tidak bisa membedakan mana makanan yang enak dan yang tidak enak” . Abis Xu Le makan Neng Xian mo pulang karena takut menggangu Xu Le yang lagi ngetik naskah novelnya tapi dilarang sama Xu Le bahkan kemudian Xu Le mencium Neng Xian dan memberikan cincin yang di beli oleh Xiao Wu dulu waktu di Gao Xiong namun di tolak oleh Neng Xian dan meminta Xu Le menyimpan untuk dirinya.

Di rumah Neng Xian, kakaknya mengaku kalo dia menyukai A Hao tapi ortnya nggak merestui karena profesi A Hao sebagai supir taksi tidak akan bisa memberikan kebahagiaan buat Neng Zhen. Ke esokan harinya ngeliat Neng Xian yang tidak seperti biasanya Xiao Ma nanya ada apa dan Neng Xian menceritakan kalo dia sedih ngeliat hubungan kakaknya dan A Hao yang tidak di setujui ortunya karena profesi A Hao yang seorang sopir taksi dan tiba2 saja Xiao Ma mendapat ide dan dia buru2 nemuin A Hao buat minta dia jadi manajer adminitrasi di hotelnya awalnya A Hao menolak karena di Cuma lulusan SMA walaupun dulu di Amerika dia sempat kuliah tapi setelah di ancam oleh Xiao Ma akhirnya A Hao mau bekerja di Hotel itu.

Untuk merayakan bergabung A Hao di hotelnya Xiao Ma ingin membuat pesta dan mengundang Xu Le,Nang Xien dan juga Nang Zhen dan waktu mereka sedang makan dan bersulang Lu Yi datang dan kaget waktu ngeliat A Hao di sana dan gitu juga dengan A Hao,Xu Le yang ngeliat ekspresi di wajah A Hao dan Lu Yi merasa ada yang di sembunyikan oleh keduanya tapi nggak tau itu apa. Xiao Ma memperkenalkan Lu Yi sebagai pacarnya dan meminta Xu Le dan A Hao untuk tidak mengganggu Lu Yi lagi karena sekarang gadis itu sudah menjadi miliknya. Dan kemudian suasanan pun menjadi kaku karena Lu Yi nanya ke A Hao “apakah sebelum bertemu dengan Nang Zhen dia pernah menyukai gadis lain ?” dan di jawab “tidak pernah” oleh A Hao dan itu memancing kemarahan Lu Yi dan mengeluarkan kata2 yang menyakiti perasaan A Hao trus A Hao menarik tangan Nang Zhen dan pergi dari ruangan itu. Diiringi tatapan mata Xu Le yang merasa ada yang aneh dengan Lu Yi dan A Hao.

Ternyata kakaknya Xiao Ma nggak setuju kalo A Hao kerja di hotel mereka dan meminta A Hao buat mengundurkan diri karena tidak ingin melihat Xiao Ma bertengkar dengan kakaknya hari itu juga A Hao mengundurkan diri ngeliat hal itu Xiao Ma tidak tinggal diam dia juga ikut ngundurin diri, Nang Xian yang tau kalo bos kecilnya udah berenti dari hotel itu juga ikutan ngundurin diri.

Di kantornya Lu Yi kedatangan wartawan baru dari Amerika, Leo dan bossnya ngasih tugas pertama adalah mewawancarai Ye Zi di saat yang bersamaan Neng Xian pengen tau gimana perasaan Xu Le sesungguhnya padanya dan meminta bertemu padahal Xu Le sedang sibuk banget mendengar kata2 Neng Xian kalo yang mo di omongin itu hal yang penting Xu Le segera nemuin Neng Xian di kafe dan begitu ketemu Neng Xian nanya apa bener Xu Le belom pernah pacaran, Neng Xian yang gak tau mo ngomong apa buru pamit mo ke Toilet, waktu Neng Xian lagi di Toilet Lu Yi datang bersama dengan Leo dan Lu Yi ngasih tau kalo Leo yang akan mewawancarai Xu Le tapi cowok itu menolak di wawancarai oleh orang yang tidak di kenal tidak lama kemudian Neng Xian datang dan begitu liat Leo ekspresinya mukanya gembira banget dan buru2 manggil “senior” pada Leo dan Leo yang ngeliat Neng Xian langsung memeluk gadis itu yang ternyata adik kelasnya dulu waktu di SMA, Xu Le yang ngeliat Leo meluk Neng Xian raut mukanya langsung berubah(keliatan banget kalo di jelaous ) dan nanya “kalian saling kenal” dan dijelasin sama Neng Xian kalo Leo adalah kakak kelasnya dan di tambai sama Leo kalo dulu banyak cowok yang suka sama Neng Xian.

Kemudian Neng Xian nanya ngapain Leo disitu sama Lu Yi,Leo nanya apa gadis itu kenal sama Xu Le dan di jawab sama Neng Xian kalo Xu Le adalah temannya well kalo gitu Xu Le juga temenku dong jelas aja Xu Le makin sebel apalagi kemudian Lu Yi pamit tinggalah mereka ber3 dan Leo menunda mewawancarai Xu Le karena ingin bertemu dulu dengan ortunya Neng Xian buru2 Xu Le ngomong kalo dia juga mo kerumah Neng Xian karena mo ngambil barangnya yang ketinggalan di sana (wah ni cowok beneran cemburu) trus Leo ngomong kalo dia bawa motor Cuma cukup berdua nggak perlu kata Xu Le “karena aku bawa mobil” dan langsung narik tangannya Neng Xian. Waktu liat mobilnya Xu Le yang keren abieez Nang xian nanya “ini beneran mobil kamu” dan di jawab Xu Le dengan senyuman, di perjalanan Xu Le dan Leo kebut2an mo ngeliatin sapa yang paling jago (ini si my opinion).

Di rumah ortunya Neng Xian, Leo disambut dengan hangat dan untuk sementara Xu Le di cuekin dan di cuma bisa diam mematung ngeliat keakraban keluarga Neng Xian dengan Leo,karena dah lama nggak bertemu Leo di tawarin makan masakan ibunya Neng Xian yang jadi Favoritnya dan Xu Le di tanya tau nggak apa masakan favorite keluarga Neng Xian dan Xu Le nggak bisa jawab.

Sekian lama nyari pekerjaan akhirnya Xiao Ma diterima bekerja di Taipei 101 sebagai PR manager dan dia boleh membentuk timnya sendiri kemudian Xiao Ma ngajak A Hao dan juga Nang Xian kembali bekerja dengannya.

Dan untuk merayakan mereka sudah mendapat kerja kembali Xiao Ma mengadakan pesta dan suasana kembali kaku waktu A Hao bertemu dengan Lu Yi bahkan kemudian A Hao nyuruh Xiao Ma ngelamar Lu Yi dengan cincin miliknya terang aja Lu Yi marah karena itu adalah cincin yang dulu di paka A Hao buat ngelamar dirinya, “aku nggak mo make cincin bekas di jariku” kata Lu Yi dan waktu mereka sedang bersulang Xiao Ma mendapat telp untuk segera menemui clientnya dan dia minta tolong pada A Hao buat nganterin Lu Yi pulang.Dengan terpaksa A Hao nganterin Lu Yi pulang dan Xu Le nganter Nang Xian dan kakaknya. Habis nganterin Nang Xian dan kakaknya pulang Xu Le nyusul ke apartemennya Lu Yi dan sekali lagi dia ngeliat A Hao dan Lu Yi sedang berpelukan tapi tidak lama kemudian A Hao pulang dan Xu le nemuin Lu Yi buat nanya apa yang sebenarnya terjadi kepada antara dia dan A Hao , Lu Yi ngomong kalo tunangannya dulu di Amerika adalah A Hao dan meminta Xu Le untuk merahasikan hal itu dari Xiao Ma.

Beberapa hari kemudian Leo nelpon Xu Le buat janjian wawancara tapi Xu Le menolak tapi Leo nggak kehilangan akal dia bilang “ya udah kalo gitu aku akan mencari info mengenai kamu sama junior (maksudnya Nang Xian), “karena saat ini aku sedang kencan sama dia”,ternyata emang Leo sedang sama Neng Xian dan waktu lagi bercanda mo memegang pipinya Neng Xian tiba2 Xu Le muncul ( koq cepet banget yach dan buru2 Xu Le duduk di samping Neng Xian dan kayaknya Leo emang sengaja mo ngerjain Xu Le karena dia ngajakin Xu Le buat main tennis dan Xu Le nggak mau karena nggak pake pakaian olahraga sama Leo udah disediain pakaian olahraga + raket tennis jadi Xu le dah nggak punya alasan buat nolak lagi atau jangan kata Leo “kamu nggak bisa maen tennis”..”bisa kok” jawab Xule.

Di lapangan Tennis biar pertandingan semakin seru Leo ngasih taruhan kalo dia menang Xu Le harus ngasih tau dia alasan pake nama “Ye zi” tapi Xu Le nggak mau..”ya udah kalo gitu taruhannya siapa yang menang akan mencium junior” Xu Le Cuma bisa mandang Leo dengan kesel dan ternyata Xu Le beneran nggak bisa maen tennis waktu pegang raket tangannya kaku banget jelas aja di ketawain sama Leo dan waktu Leo mukul bola kena jidatnya Xu Le dan cowok itupun kejatuh ke lantai dan tangannya Keseleo, ngeliat itu Leo buru2 narik tangan Nang Xian dan pura2 mo’ ngekiss gitu tapi buru2 tangan Nang Xian ditarik sama Xu Le .
Di rumah sakit Xu Le kesel banget sama Leo karena slalu diganggu apalagi Leo bawain apel dan Xu Le menolak waktu ditawarin makan apel “kenapa kamu nggak suka apel?”tanya Leo..”apa kamu selalu pengen tau setiap alasannya?”jawab Xu Le..”iya”kata Leo.. dengan kesal Xu Le jelasin “waktu masih kecil dipanti asuhan dulu aku pernah di kasih apel busuk yang penuh dengan ulat, jadi sekarang aku sensitive dengan apel.PUAS!!!” kata Xu Le dan Leo Cuma bisa diam.

Tidak lama bekerja A Hao di tugasin dinas ke Hongkong dan waktu di bandara Lu Yi yang nyusul dan langsung meluk A Hao dan bilang kalo dia tau alasan A Hao ninggalin dirinya tapi menurut A Hao bagaimanapun dia udah menyakiti perasaannya Lu Yi dan itu nggak bisa di maafkan lalu buru2 pergi buat boarding pass dan ninggalin Lu Yi yang hanya bisa nangis.

Pulang dari Hongkong A Hao membawa berita baik buat Xiao Ma karena tawaran kerja sama mereka di setujui oleh client mereka di Hongkong untuk itu Xiao Ma meminta A Hao lembur untuk membuat proposal padahal ini akal2annya Xiao Ma karena hari itu A Hao ulang Tahun dan dia ingin memberikan kejutan untuk sahabatnya itu dan juga mengundang Xu Le dan Nang Xian serta kakaknya dan waktu Nang Xian nanya kenapa Lu Yi tidak di ajak Xiao Ma hanya menjawab kalo seperti hubungan A Hao dan Lu Yi tidak baik.

Karena kelupaan membeli pembuka botol untuk sampanye Xiao Ma nyuruh Xu Le untuk nemuin A Hao dulu dan di ruangan kantor lagi2 dia ngeliat A Hao dan Lu Yi sedang bicara dengan serius dan Xu Le hanya memperhatikan dari kejauhan dan tiba2 saja Xiao ma udah ada disana dengan spontan Xu Le teriak kalo surpraise party untuk A Hao sudah ketauan padahal itu hanya untuk mencuri perhatian dari A Hao dan Lu Yi, Xiao Ma yang ngeliat Lu Yi di situ kaget karena ngerasa nggak mengundang gadis itu.

Leo nggak putus asa dan belum puas karena blom mendapatkan berita dari Xu Le dan dia hubungi Xu Le lagi dan cowok itu tetep nggak mo ngelanjutin wawancaranya dasar Leo di gunain Nang Xian buat membuat Xu Le menuruti kemauannya karena kalo Xu Le nggak mo’ datang dia akan mencari juniornya itu. Di Kafe udah nungguin Leo dan di godain sama Leo “kamu datang tepat waktu sekali kamu pasti takut kalo aku mencari junior-kan?”,Leo maksa ambil fotonya Xu Le karena dia udah nyewa studio dengan terpaksa Xu Le ikut,awalnya ekspresi wajahnya Xu Le Lempeng aja nggak mo senyum tapi kemudian dia senyum (ni senyum khas zai zai banget dah senyum di tahan gitu, suka banget liatnya )ternyata di belakangnya Leo udah berdiri Nang Xian kelar pemotretan Nang Xian ngomong ke Xu Le dengan tangan yang terperban gimana dia makan dan ngetik naskah kalo gitu biar aku yang menjadi tanganmu, Di rumah Xu Le, Nang Xian nyiapin makan malem dan juga nyuapin Xu Le dan bantuin ngetik naskahnya Xu Le nggak lama Nang Xian pamit pulang setelah abis di kiss sama Xu Le.

Malam itu juga Xu Le mo ke pool taksi tiba2 Lu Yi udah di depan pintu rumah dan pengen curhat mengenai A Hao dan mo’ ikut ke pool taksi dan di sana Lu Yi minum2 sama supir taksi yang lainnya sampe mabuk dan waktu mo’ di anter pulang sama Xu Le, dia nggak mau dengan terpaksa Xu Le membawa Lu Yi menginap di rumahnya. Keesokan paginya Nang Xian datang bawain sarapan pagi buat Xu Le dan baru aja ngeluarin susu dari kantong, dari dalam kamar Xu Le keluar Lu Yi yang langsung ke kamar mandi tanpa sadar kalo di situ ada Nang Xian,dari tatapan matanya Nang Xian minta penjelasan sama Xu Le tapi cowok itu sepertinya tidak menyadari langsung aja Nang Xian lari keluar dan di kejar sama Xu Le kepada cowok itu Nang Xian Cuma minta satu alasan saja dan Xu Le mengatakan tidak bisa memberikan alasan apapun dan meminta Nang Xian percaya padanya, jelas aja Nang Xian kecewa dan trus ninggalin Xu Le.

Di kantor Xiao Ma heran ngeliat Nang Xian yang nggak kayak biasanya ditanya “ada apa”..”gimana kalo orang yang kamu suka mencintai orang lain”tanya Nang Xian..”kalo dia memang mencintai aku berarti dia rugi karena melewatkan kesempatan untuk memiliki aku yang berharga tapi kalo dia lebih mencintai orang itu aku akan mendoakan mereka”kata Xiao Ma mendengar kata2 Xiao Ma Nang Xian Cuma bisa diam.

A Hao di tawari kerjasama oleh temennya Leo untuk membuat pameran di Taipeh 101 untuk itu dia mengajak ketemuan dan mengundang Leo,Xu Le, A Hao dan juga Nang Xian, A Hao yang tau sepertinya kalo Nang Xian dan Xu Le ada masalah meninggalkan mereka berdua untuk berbicara setelah pembicaran pameran itu selesai.

Di kafe Nang Xian nanya gimana keadaan Xu Le “tidak baik” jawab Xu Le..”apakah mencemaskan aku”..”aku mencemaskan keadaan Lu Yi”kata Xu Le mendengar kata2 Xu Le, Nang Xian sangat sedih “kenapa kamu tidak berbohong saja untuk menyenangkan perasaanku, kenapa kamu tidak bisa memahamiku” dan waktu Nang Xian nanya apa dia bisa mempercayai Xu Le “kamu sendiri yang memutuskan”kata Xu Le sambil meninggalkan Nang Xian sendirian.

Di Lobby gedung Xu Le dah di tunggu buat wawancara sama Leo dan mereka pergi ke kafe di sana Leo nanya kenapa Xu Le pake nama Ye zi dan Xu Le tetep bilang kalo nama itu muncul begitu saja dan gimana awalanya bisa ketemu sama Nang Xian trus Xu Le bilang kalo tiap dia pegang tangannya Nang Xian, dia seperti kesetrum listrik dan semua inspirasinya muncul, “itu yang nama cinta” kata Leo atau lebih tepatnya “cinta pada pandangan pertama” kemudian Xu Le cerita kalo dia sangat marah sama ortunya karena udah membuang dia dan dia bilang kalo Leo nggak akan mengerti perasaan anak yang terbuang ..”aku mengerti” kata Leo..”karena aku juga dibesarkan di panti asuhan” kemudian Leo maksa Xu Le buat ikut ngeliat keadaan ortu kandungnya awalnya Xu Le menolak “dari mana kamu tau mengenai ortu”..”karena aku adalah wartawan itu hal yang mudah untukku”kemudian mereka pergi kerumah ortu Xu Le dan dia bisa ngeliat dari jauh kalo keadaan ortu kandungnya sangat menyedihkan.

Melihat hal itu Xu Le lari dan nangis dan tau2 udah di depan rumahnya Nang Xian dan hanya memandang rumah itu padahal saat itu sedang hujan deras dari jauh Nang Xian yang baru pulang teriak manggil dan Xu Le waktu ngeliat Nang Xian langsung meluk gadis itu dan kemudian pingsan. Nang Xian yang panic manggil ortunyaMalam itu Xu Le nginep di kamar Nang Xian di tungguin sama gadis itu,keesokan harinya Leo datang kerumah Nang Xian buat pamit karena mo pergi. Waktu Nang Xian pulang kerja Xu Le masih tidur dan Nang Xian yang aslinya masih kesal nggak jadi marah yang ada malah dia kasihan sama Xu Le dan waktu bangun Xu Le minta Neng Xian jangan pernah meninggalkan dirinya.

Ortu Nang Xian yang ngeliat kedekatan anaknya dan Xu Le meminta Xu Le tinggal di rumah mereka sebelum kelak mereka benar2 menikah Nang Xian yang mendengar permintaan ibunya marah karena kesannya kok dia nggak laku sampe di sodorin ke Xu Le gitu dan kemudian lari ke luar yang di kejar sama Xu Le, di depan cowok itu Nang Xian nanya gimana sebenarnya perasaan cowok itu karena waktu itu dirumah A Hao, Xu Le pernah ngomong “saya suka, nggak sejak kapan, awalnya kebiasaan trus jadi keterusan dan sudah lama menunggu, apa maksudnya?” kata Nang Xian “oh waktu itu aku ingat dialog di novelku”kata Xu Le Jelas aja Nang Xian tambah nangis dan pergi ninggalin Xu Le dan cowok itu buru2 bilang “aku menyukaimu” Nang Xian nggak bergeming “aku menyukaimu” kata Xu Le lagi baru dech Nang Xian lari kepelukan Xu Le.


Moment romantis.. hujan-hujan pula *klasik*

Di depan rumah Nang Xian waktu mo pulang Xu Le ketemu dengan Nang Zhen yang lagi nangis kepada Xu Le, Nang Xian ngomong kenapa “orang yang aku cintai, tidak bisa mencintaiku” ternyata A Hao ngomong kalo dia belum bisa tenang dan tinggal di Taiwan kalo belum bisa merebut kembali perusahaan sepatu milik orang tuanya. “Berapa uang yang diperlukan untuk membeli kembali perusahaan ayahnya A Hao”kata Xu Le..”sekitar puluhan juta dollar”. Paginya Xu Le memeriksa buku tabungannya dan nggak lama datang ortu Nang Xian yang mo bantuin dia packing buat pindahan ke rumah mereka.

Xu Le menguras tabungan pribadinya untuk menolong A Hao dan dia meminta kepada teman ayahnya A Hao agar merahasiakan hal itu dari A Hao. A Hao yang di temui partnernya untuk memberikan saham yang sudah kembali menjadi miliknya, dah menanyakan bagaimana orang yang telah mengkhianati ayahnya bisa mengembalikan saham begitu mudahnya, namun orang itu hanya mengatakan kalo dia sekarang sudah berubah. Xu Le sudah mulai pindah ke Rumah Nang Xian dan tinggal di kamar sebelah kamar Nang Xian.Karena terbiasa hidup sendiri Xu Le tidak terbiasa dengan suasana pagi dirumah Nang Xian, saat dia masih tidur di bangunin buat sarapan pagi abis itu dipaksa ikut latihan Tai Chi sama ayahnya Nang Xian belom lagi ibunya Nang Xian minta ditemenin belanja ke pasar aslinya si mo’ pamer kalo calon menantunya adalah penulis yang terkenal dan berwajah tampan yang ada Xu Le di kerubungi ibu2 yang mo minta photo bareng.

Di kantor Xiao Ma mendapat tawaran pelatihan ke Swiss dan dia bolah mengajak 1 orang sebagai assistannya trus Xiao Ma nawarin Nang Xian namun Nang Xian akan mempertimbankannya terlebih dahulu, “tenang saja kalo masalah dengan Xu Le aku akan membujuknya”kata Xioa Ma lalu minta tolong Nang Xian untuk menemani membeli cincin karena sebelum berangkat ke Swiss dia ingin melamar Lu Yi. Melarikan diri dari Ibu2 itu Xu Le pulang kerumahnya untuk menjual mobil yang baru saja di belinya untuk membantu A Hao, nggak lama datang Xiao Ma yang mengajak buat makan siang dan saat Xu Le sedang ganti baju ada sms dari Lu Yi di HP Xu Le karena penasaran Xiao Ma membacanya “Xu Le, aku pernah berjanji tapi sepertinya aq tidak bisa memenuhi janji itu karena aku tidak bisa mencintai Xiao Ma sepenuhnya” Xiao Ma sangat marah pada Xu Le dan mengatakan kalo dia nggak mo’ ketemu Xu Le lagi. A Hao datang ke kediaman keluarga Pan untuk berpamitan karena mo’ Amerika sekaligus minta maaf sama Nang Zhen karena nggak bisa mencintai gadis itu dan dia memberikan karya pertama Xu Le waktu di SMU “air mata daun” untuk disimpan,pulang dari sana A Hao ketemu dengan Xu Le dan meminta Xu Le tetap merahasiakan hubungan A Hao dan Lu Yi dan Xu Le mengatakan kalo dia akan merahasiakannya dan berharap bisa bertemu lagi dengan A Hao.

Malemnya Xiao Ma tetep nemuin Lu Yi buat ngelamar dan di tolak oleh gadis itu Xiao Ma yang sangat kecewa meminta pada Lu Yi untuk menemani dirinya terakhir kali berdarmawisata ke danau bersama rekan kantornya dan memutuskan mempercepat keberangkatannya ke Swiss. Dari kantor Nang Xian menemui Xu Le dirumah cowok itu dan mengatakan sebaiknya minta maaf pada Xiao Ma “Kalo aku minta maaf, berarti aku dan Lu Yi memang ada apa2?” kata Xu Le “aku ingin percaya padamu, tapi aku lebih ingin kalo kamu menceritakan apa yang sebenarnya terjadi antara kau dan Lu Yi, aku hanya ingin bisa tenang”kata Nang Xian dan tiba2 Xu Le dan mencium Nang Xian awalnya ciumannya lembuuut banget abis itu Xu Le seperti kehilangan control dan buru2 sadar “apa ini yang terjadi pada kau dan Lu Yi pada malam itu?”tanya Nang Xian, “kalau kau berpikir seperti itu aku sangat kecewa, sebaiknya kau pulang karena besok kamu akan berwisata ke danau” kata Xu Le.

Pada saat Nang Xian berdarmawisata ke danau Xu Le menjual rumahnya kembali untuk menolong A Hao (yaa ampun baek banget I wish I have friend lik Xu Le sorry Cur..Col)dan Xiao Ma mengirim surat pada Lu Yi dan mengatakan kalo hari ini dia akan berangkat ke Swiss dan meminta Lu Yi menemuinya di bandara, Lu Yi yang mulai menyadari perasaannya dengan Xiao Ma segera menyusul kebandara, ternyata dalam perjalanan menuju kebandara mobil yang membawa Xiao Ma kecelakaan.

Beberapa waktu berlalu orang dari penerbitan nemuin Xu Le dan mengatakan kalo novelnya tidak bisa di terbitkan karena kurang bagus jelas aja membuat Xu Le frustasi dan melampiaskan ke marahannya pada Nang Xian yang menganggap semenjak dia tinggal di rumah itu dia tidak punya inspirasi lagi walaupun sudah memegang tangan Nang Xian. Xu Le kemudian mutusin buat jadi sopir taksi lagi berharap mendapat inspirasi lagi. Nang Xian curhat pada kakaknya trus kakaknya ingat pada karya pertama Xu Le dan memberikannya ke penerbit.

Rekan kerja Nang Xian ngasih tau kalo di rumah sakit dia ngeliat papan nama Xiao Ma “tapi itu tidak mungkin” kata Nang Xian karena sekarang dia sedang di Swiss karena penasaran Nang Xian datang ke RS itu dan ketemu dengan Xiao Ma yang ternyata akibat kecelakaan itu kaki kirinya harus di amputasi hiks..hiks dan meminta Nang Xian untuk merahasiakannya dari Xu Le karena “Xu Le itu tidak bisa berbohong, nanti dia pasti memberitahukan pada Lu Yi dan aku takut tidak bisa membedakan cinta dan kasihan”kata Xiao Ma.

Nang Xian yang sudah berhari2 tidak bertemu Xu Le mencoba menelpon cowok itu tapi nggak pernah diangkat sampe akhirnya dia ngirim SMS minta Xu Le menghubunginya dan waktu Xu Le menghubunginnya Nang Xian hanya mengatakan kalo Xiao Ma ada di rumah sakit, “mendengar suaranya yang dingin aku tidak mau berbicara apapun lagi, padahal aku ingin menanyakan apakah dia merindukanku”batin Nang Xian.

Xu Le segera menuju rumah sakit dan waktu di beritau oleh perawat kalo Xiao Ma kakinya di amputasi Xu Le marah2 pada dokter di RS itu dan nemuin Xiao Ma mereka berbicara dan meminta Xu Le untuk tidak memberitau Lu Yi. Ternyata novel yang di tulis Xu Le di terbitkan dan mendapat respon yang bagus dari penggemarnya dan bahkan novel yang semula di tolak untuk di terbitkan di tulis dalam bahasa Inggris dan mendapat penghargaan dan Xu Le menerima surat dari beberapa penggemarnya dan di antaranya ada surat dari Leo yang intinya kalo saat ini Ibu Xu Le sedang menunggu dirinya di Alishan dan nggak mo pergi dari tempat itu walaupun Cuma 1 menit karena takut kalo dia pergi anaknya akan datang.

Di RS Nang Xian membezuk Xiao Ma dan cowok itu minta temenin Nang Xian ngeliat keadaan Lu Yi dan waktu di Taksi Xiao Ma hanya melihat Lu Yi dari jauh yang sedang berbicara dengan clientnya melihat hal itu Nang Xian lari ke luar taksi dan ngasih tau kalo Xiao Ma ada di dalam taksi tapi Xiao Ma buru2 nyuruh sopir taksinya untuk pergi dari situ dan di kejar sama Lu Yi karena tidak tega sopir taksi berhenti dan memberikan kesempatan Lu Yi untuk bicara tapi Xiao Ma tidak mau turun dari taksi “aku akan menunggu mu di acara kembang api di 101” kata Lu Yi kemudian Xiao Ma langsung pergi.

Di kantornya waktu lagi makan siang Nang Xian ngeliat layang2 berbentuk burung hantu dan dia langsung inget sama Xu Le dan di kasih tau sama orang yang menaikan layang2 itu kalo orang yang dicarinya itu sedang menunggu di suatu tempat dan hanya orang yang berhati kuatlah yang tau. Nang Xian berpikir keras kemana kira2 Xu Le pergi kemudian di inget Alishan dan buru2 dia langsung pergi ke sana. Di Alishan Xu Le berusaha mencari ibu kandungnya dan ternyata ibunya adalah wanita yang dulu pernah melayani dia dan Nang Xian waktu membeli patung burung hantu di Alisahn dan wanita itu meminta maaf pada Xu Le karena telah menelantarkan Xu Le, dan Xu Le memaafkan wanita itu dan waktu di tanya abis ini mo’ kemana “aku akan mencari seseorang yang sangat penting buat hidupku” kata Xu Le sambil tersenyum.

Malam taun baru Lu Yi berharap2 harap cemas nunggu kedatangan Xioa Ma di depan gedung Taipei 101 dan waktu langit di penuhi oleh kembang api Xiao Ma datang mengenggam tangan Lu Yi dan mencium wanita itu dengan mesra, di Alisahn Nang Xian menantikan matahari terbit sambil berharap bertemu dengan Xu Le. Nah nah gimana akhirnya serial Vic Zhou tandem Ken Zu ini, mari-mari kita cari lapaknya di tempat langganan anda😉



Cast:
Vic Zhou as Xu Le (Ye Zi)
Michelle Chen as Pan Neng Xian
Ken Zhu as Ding Yu Hao
Kingone Wang as Ma Yong Rui
Terri Kwan as Lu Yi
Ji Qin as Pan Neng Zhen
Anthony Bao as Ma Yong Jie
Eric Tsang as Long Ge
Gu Bao Ming as Pan Zhi Xiong
Lin Mei Xiu as Pan Li Pei Xia
Vanness Wu as Leo
Kuang Ming Jie as Guan Guan

9 thoughts on “Wish to See You Again (2008)

  1. I like this!!!!
    VIC is very cool..
    Ceritanya juga unik n asik ditonton!
    Karakter si Vic ngena banget!
    Persahabatan yang begitu solid!
    Tapi endingnya masih kurang gimana gitu!
    Tapi keren lah!
    Vic selalu dapet peran bagus ya?!
    F4 reunian. Sayangnya disini Jerry Yan ngga main!
    Tapi paling ngga suaranya ada di sountracknya!
    Hehe… bagus banget dah! Apalagi lagu F4 di album ini keren”!
    Suaranya dah lumayan”… hehehe…
    TOP ABIS daaaahhhh……..

  2. @ Aliya: hehe iya! Bajakan banget ya! Tapi kayaknya tuh film emang sengaja dibuat buat promosi ‘visit Taiwan’ cos nampilin gedung paling tinggi itutuh! Plus iklannya itu mulu! Hehe.. n F4 jadi promotornya atau semacam itu! Keren juga cara promosinya
    Tagline : Wish to see you in Taiwan

    Mau… asal ketemu F4…😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s